:...pages...:

Wednesday, 7 November 2012

bahagiaku..( kmk )



ogos 2010..
aku ingin mengenal kebahagiaan..
aku cari, merata tempat,. hati tak tenang..
 erti kebahagiaan..

september 2010..
aku tak daya.. tak sanggup lagi..
mahu kenal erti bahagia!..
bahagia..!

oktober 2010..
Allah..  aku mahu merasa bahagia..
X layakkah aku Ya Tuhanku..?

november 2010..
Ya Allah aku rasa tak mampu menanggung  semua  ini..
Ya Allah aku tak mampu..
Ya Allah berikan aku kekuatan..
Tak  terdaya lagi..

desember 2010..
Ya Allah, aku tak tahan dengan semua ini...
Apakah ini Ya Allah,..? kenapa Kau uji aku begini..?
Kenapa..?
Ya Allah tidak layakkah aku merasa bahagia..
Ya Allah tidak layakkah aku..?

Januari 2010..
Ya Allah bantu aku, bantu aku..
lemah.. berat.. sakit.. ujian ini sangat berat Ya Allah..
langkah ini kaku Ya Rabbi..
Ya Tuhanku dimana Kau Ya Allah..?
aku sangat lemah.. aku sangat perlukan Kau,.
aku benar2 tak mampu menaggung semua ini tanpaMu..

februari 2011..
Ya ALLAH, bawa aku dari tempat ini,.
Sejauh2nya..
aku ingin bahagia,..
ingin bahagia..
kenapa ujian ini sangat berat Ya Allah?

Mac  2011
Menggeletar  tubuh ini  Ya Allah..
Menggigil  tak terdaya menahannya..
Ya Tuhanku.. aku ingin mendekatiMu..
mengenaliMu..
merasa  Engkau sentiasa ada..
agar aku tidak sedih lagi,..
Allah..  aku jauh,.. jauh dariMu..
Hati  ini kosong.. sunyi..
duka ,.semakin lara..
aku  mahu  bahagia..

april 2011..
jahilnya  aku  tentangMu  Ya Allah..
aku  mahu kenalMu Ya Tuhanku..
aku  mahu kenal  cintaMu Ya Rabb..
aku tak bahagia jika tak kenal siapa tuhan yang menciptakan  aku..
yang menciptakan ujian..
Tuhan yang mentarbiyah hati ini,.

Mei 2011
Semakin aku mencariMu..
Semakin Engkau tarik aku mendekatiMu..
Allah..
 aku hamba yang tidak bersyukur dengan ujianMu..
Ya Allah, sungguh kasih sayangMu itu indah,.
Tiada erti bahagia jika tiada ujian..
Ya Allah jahilnya aku tentang kebesaranMu..
Aku ingin mengenaliMu,..
aku ingin mencintaiMu..
Lebih dari segala erti di dunia..

Julai 2010..
Bahagia itu ada pada Hati..
Hatiyang sentiasa redha dengan ketentuan takdirNya..
Hati  yang mengenal erti sifat kasih sayangNya,..

ogos 2011
Ya Allah, murninya agamaMU..
Islam..
Indahnya  jika aku mengerti sedalam2nya
erti islam..

September  2011..
Bahagia itu ada dalam jiwa islam,..

Oktober 2011..
Bahagia itu milik Allah,.
 Allah berikan pada islam..
untuk hambaNya yang Dia sayang..
Untuk kita semua..

November 2011
Pertahankan islam..
Agama kita..  kebahagiaan kita.. demi Allah yang Menyayangi kita..
Agar hati tak sunyi tanpa NUR ISLAM..

Januari  2012
Bahagia itu.. ada pada bagaimana cara kita letak  erti  bahagia itu dalam hati..
Bagaimana kita kenal sesuatu ujian itu untuk diri kita..
Dan bagaimana kita menerima ujian itu kerana Penciptanya..

Mac 2012
Semua itu Untuk kita..
Untuk kita jadi hambaNya yang hebat..
Tidak mudah terpedaya fantasi dunia..
Tidak mudah terleka dengan asyiknya nanyian dunia..
Tidak terpesona pada kebahagiaan fana..

April 2012..
Jika hati kita dipenuhi Nur  yang mampu menyinari
maka kebahgiaan itu akan kunjung  tiba.. Allah bersama orang yang sabar..
see, nice..
Allah bersama kita..

Mei 2012
Semakin jauh langkah kita dariNya..
Dia tarik kita dengan lembutanNya
Agar kita tidak terus jatuh ke lembah hina..
Dia tegur kita..
Dia tunjukkan kita ayat2nya..
Dia sediakan kita tempat  untuk kita..
Dia tunjukkan cara  dan jalan pada kita..
Dia beri pancaindera.. mata.. telinga
Untuk kita melihat dan mendengar..
Tetapi..
Telinga itu di tutup..
Mata itu dipejam..
Langkah itu semakin jauh..
Dia ingin beritahu kita..
Dia ingin tunjukkan kita kebahagiaan sebenar..
Segalanya telah Dia tunjuk dan beri untuk kita..
Kita lemah dalam  menilai..
Kita tidak beri peluang pada diri..
Kita zalim..
Zalim pada diri sendiri..
Kerana kita berhak BAHAGIA..
Allah telah sedia jalan bahagia..
Di mana usaha kita??
Di mana kita untuk kenal bahagia yang abadi..?
Bahagia yang fana hanya sementara..
Di mana kita,...??

segalanya dengan izin Allah.. =)

**ianya tak akn berakhir pada Mei 2012.. moga apabila di saat2 getir aku berada diSana kelak..
 aku mampu menjawab,..
“aku tiada sia2kan hidup ini dengan fantasi dan fatamorgana..”
 meskipun aku tidak sempurna,
aku mahu jadi  HAMBAMU.. Y a Tuhanku..
aku mahu jadi umatmu Ya Rasulullah..
agar aku bahagia  =)

Monday, 18 June 2012

Mawar Merpati


kisahku.

Usah Ditanya, “Mengapa?”


Pokok mawar yang semakin mekar menambah semangatnya untuk terus tersenyum tika hati dirundung kesedihan. Inilah pokok pertama yang berjaya Fiqah tanam setelah pemergian ayah buat selama-lamanya. Masih segar di ingatan, selama ayah hidup  Fiqah sering merosakkan pokok mawar merah yang sering ditanam ayahnya di kebun bunga pinggir bukit. Fiqah sering memetik bunga mawar itu dan menghiasnya di dalam bilik juga di telinga agar nampak cantik. Fiqah amat suka akan mawar, terutama wawar putih dan merah. Tetapi kini pokok mawar hanya tinggal kenangan. Ayah telah tiada. Pokok mawar itu telah diganti dengan pokok orkid. Fiqah merenung sekuntum  mawar dipinggir bukit bawah sebatang pokok yang rendang. Sewaktu angin meniup lembut wajahnya, tanpa disedari air yang bertakung di mata membasahi pipi.

“ Ayah..Fiqah rindu ayah.” tangisan akhirnya terzahir di bibir.
Setelah ayah pergi hidup fiqah berubah dari langit yang cerah bertukar mendung. Kemana hilangnya mentari yang sering menyinari senyumannya.


 “ Hey, Fiqah kau buat apa kat sini. Anak  keturunan macam kau nie tak layak duduk di sini. Pergi!”  kata Mak Ngah sambil menolak dahi Fiqah sehingga tersungkur ke tanah.


Fiqah dihalau dari kebun orkid yang pernah diusahakan oleh arwah ayahnya. Fiqah bangun dengan sebak dihati lalu pulang ke rumah. Kebun orkid itu bukan lagi kepunyaan mereka setelah pemergian ayah fiqah . kebun itu telah dipindah milik sewaktu ayahnya terlantar sakit . Mereka telah ditipu helah oleh Mak Ngahnya yang sering bermanis mulut. kehidupan mereka semakin susah setelah semua duit simpanan ayah terpaksa digunakan untuk membayar hutang-hutang ayah tirinya.


“ Dari hari pertama saya kahwin dengan awak seSen pun duit makan awak tak pernah bagi untuk fiqah. usah disebut nafkah, duit sekolah saya yang tanggung sorang. Awak nie lelaki  jenis  apa. Duit asyik habis ja. Pergi ke mana? Duit saya yang awak bagi pun awak ambil balik. Untuk masa depan lah katanya. Tetapi ke mana? Sampai sekarang awak, jangan ingat saya tak tahu awak buat apa kat luar, orang kampung semua dah bercerita. Saya cakap elok-elok awak buat tak dengar ja. Awak dengar tak nieee!” kata ibu pada ayah.


 “Ah.! Aku peduli apa. Dia bukan anak aku. Anak kau kan. kau jagalah.!” Tengking ayah pada ibu.


Fiqah  menutup kedua telinganya. Tidak tertahan hatinya mendengar pertengakaran itu. Ayah sering mengendahkan kata-kata ibu. Setiap hari mereka bergaduh menambah tekanan dihati Fiqah. Hati kecilnya semakin tertekan tika hidupnya sering dicerca penduduk kampung dan saudara terdekat.  Saudara arwah ayah amat bencikan ibu kerana mereka fikir wanita miskin seperti ibu hanya berkahwin dengan arwah ayah kerana harta. Dan pelbagai fitnah yang dilemparkan  pada ibu  setelah pemergian ayah menyebabkan penduduk kampung dan saudara ibu juga membenci ibu.


” Ayah.. Fiqah nak ikut ayah..” Fiqah menangis.


“ Fiqah tolong ibu boleh? Tolong ibu belikan telur dan susu adik. Ibu minta maaf tak dapat berikan makanan yang enak untuk anak-anak ibu.” Kata ibu pada Fiqah ketika melihat fiqah meletakan basikal di tepi bangsal. ibunya berkata dengan linangan air mata yang ditahan agar anaknya tidak perasan tetapi tetap terzahir bagi  Fiqah yang amat mengerti perasaan ibunya.


Fiqah terpaksa mengayuh basikal  sejauh 2 kilometer ke pekan untuk ke kedai. Hanya itu kenderaan yang ada di rumahnya. Kereta dan motor yang ada terpaksa diserahkan pada keluarga arwah ayah. kerana fitnah antara ayah kamal dan ibu, keluarga ayah terus membenci ibu. silaturahim dan hubungan kekeluargaan bagaikan terputus.


Fiqah memerhati satu persatu jenama susu tetapi tiada satu pun yang sesuai dengan duit yang diberikan ibunya. Penduduk kampung hanya tahu menghina atas kesengsaraan yang mereka hadapi daripada membantu. Baru fiqah sedar sebaik-baik Penolong adalah Allah.

Kadangkala basikal fiqah ditendang sewaktu pulang dari sekolah. hidup mereka semakin dicaci orang apabila ayah sanggup ke tempat kerja mengayuh basikal sejauh 7 kilometer ke Bandar kerana tiada pilihan lain. Ayah kamal diberhentikan kerja daripada bekerja di syarikat keluarga. Seluruh akaun dan kredit ayah kamal dibekukan oleh datuk kerana fitnah itu.


Meskipun ayah kamal tidak bertanggungjawab terhadap Fiqah, tetapi dia masih memikirkan anak serta isteri yang berjaya menarik hatinya dari zaman persekolahan. Tetapi hasrat itu terhalang tika arwah adik tirinya yang berjaya memulakan langkah.  Itulah hakikat yang harus diterima manusia. Jodoh itu ditangan Allah. Apabila telah tersurat tiada siapa yang mampu menghalang.


Meskipun ayah kamal begitu tetapi usahanya yang sanggup bekerja mencari rezeki yang halal dengan menaiki basikal melalui perjalanan yang amat meletihkan. Itu yang mengagumkan fiqah. Cuma sikapnya yang ingin cepat kaya denga cara yang mudah amat mengecewakan hati kecil fiqah juga ibunya.


 “harga susu dah naik. Apa yang harus aku lakukan.?” Kata Fiqah.


 Fiqah terpaksa mengambil susu yang paling murah dari kebiasaan. Tetapi apabila difikirkan Fiqah meletakkan susu itu semula. Adik pertamanya ada masalah penghadaman perlu meminum susu yang disyorkan oleh doktor dan dah tentunya harga yang mahal. Selain itu adik juga ada masalah jantung. Lalu apa yang harus dilakukan Fiqah. Fiqah cuba untuk berunding dengan tuan kedai itu untuk berhutang tetapi tidak dibenarkan kerana hutang  yang dahulu dah dua bulan tidak dibayar.  Fiqah kembali semula ke rak susunan susu itu, direnungnya sedalam-dalam. Hatinya tidak tertahan sebak.


“adik nak minum susu apa.? Berat badan adik dah semakin susut. Doktor kata berat badannya dah tahap kritikal. Ya Allah tolonglah hambaMu ini, adikku yang kecil itu tiada dosa  Ya Allah. jika aku tidak mampu membeli susu ini apa yang akan aku beri padanya. Adikku sakit, Ya Rabb.” Kata Fiqah dengan nada rendah.


Fiqah berjalan perlahan keluar dari kedai itu menahan sebak di hati.


 “ Fiqah, mari sini.” Panggil tuan kedai itu.


“ Baiklah saya bagi awak susu ni dan telur untuk adik-adik awak dan keluarga awak. Tetapi dengan syarat awak kena bekerja di sini mulai esok. Faham ..? Fiqah, Adik awak sakit? Kenapa tak cakap pada saya awal-awal?..” kata tuan kedai itu menghilangkan resah dihatinya.

“ Ya Allah sungguh Kau membantu hambaMu tika memerlukan.” Rintih hati fiqah hilang duka di dadanya.


“ Fiqah kenapa lambat? Adik-adik menangis dari tadi lapar susu.” Kata ibunya sambil mengendung adik bongsunya yang berusia dua minggu. Sementara memberi air kosong pada adiknya yang berusia setahun.


Tersenyum fiqah melihat adiknya bertatih ke arahnya.


 “ibu mulai esok Fiqah pulang lewat pukul 10 malam baru Fiqah balik. Ibu, izinkan fiqah kerja. Kerja ni langsung tak mengganggu sekolah fikah. Balik sekolah baru fikah kerja. Ibu kan masih dalam pantang. fiqah nak tolong ibu.” Kata fikah dengan bersungguh-sungguh dengan berharap ibunya izinkan.


 “maaf, bukan ibu tak izinkan. biar ibu yang kerja mengambil upah menjahit dan menyulam untuk butik-butik di pekan lepas habis pantang nie. Rasanya  mungkin cukup untuk kita anak beranak.” Kata ibu untuk menghilangkan duka dihati anak sulongnya. Dengan pujukan Fiqah, akhirnya ibu izinkan.


Seperti biasa setelah pulang dari sekolah Fiqah akan  ke kedai  Haji Hasyim. Haji hasyim amat baik, memberi Fiqah kerja dengan pakej makanan percuma. Gajinya dipotong untuk hutang-hutang ibunya. Dengan berbekal gaji bersih rm200 sebulan setelah ditolak duit hutang dan barangan keperluan adik-adiknya seperti lamping,susu dan wang rawatan adik syahira telah banyak membantu ibunya. Duit ayah tirinya sering tidak cukup untuk membayar keperluan rumah kerana tangannya sering menyentuh benda haram iaitu gemar berjudi.


Setelah pulang dari kerja, fiqah mengayuh basikal di bawah sinar cahaya bulan dan sampai dirumah hampir 11 malam. fiqah menyiapkan kerja sekolahnya sehingga pukul 2 pagi. Di sekolah pada waktu rehat fiqah tidak makan tetapi mengambil kesempatan itu untuk mengulangkaji. 


Bermula hari ini kedai haji hasyim tutup untuk dua minggu kerana pak Haji Hasyim ke singapura. Adik telah berusia tiga bulan. ibu ke Bandar untuk membeli benang, manik dan mengambil kain tempahan. 

Fiqah  diminta untuk menjaga adik-adiknya. Tanpa sengaja adiknya yang berusia setahun tiga bulan iaitu nurul iman syahira telah menarik kain meja lalu air panas yang digunakan untuk membancuh susu telah tertumpah dikaki adiknya.


 “Adiiik...!” jerit fikah tanpa sempat menahan air panas itu. Adik menangis tanpa henti . ibunya yang pulang dengan hati duka kerana tiada tempahan terdengar jeritan di dapur lalu bergegas ke dapur. Fiqah tersungkur ke lantai setelah di tampar ibu. Ibu mengambil senduk lalu memukul tangan Fiqah sekuat hati.


 “aku tahu dia tu bukan adik kandung kau. Aku tahu bapak budak nie tak bertanggungjawab. Aku tahu aku tak dapat beri apa yang kau nak. Tak dapat bagi makanan sedap-sedap. Tak dapat bagi macam arwah ayah kau bagi dulu. Tapi takkan kau nak bunuh budak  nie macam kau bunuh adik kau dulu.! Aku letih lah! tak berguna aku minta jaga adik pun tak boleh, adik tu sakit. Bapak tiri kau tu pun menyusahkan hidup aku ja. Bapak kau tu kenapa dia pergi tinggalkan aku macam ni..? Aku pun nak ikut dia, anak dia yang ada pun tak boleh harap...!dia pergi pun sebab kau!” tengking ibu sambil memukul  Fiqah.


setelah senduk patah ditukar pula dengan batang penyapu tanpa menghiraukan esakan Fiqah. Setelah melihat Fiqah lemah tak berdaya. Ibunya menghentikan pukulan. Dipeluknya dengan penyesalan. Kesal memukul anak sulungnya dengan tekanan emosi. kesal dengan diri yang melepaskan tekanan dan perasaan itu pada zuriat keturunan dari insan yang dicintainya.


“ Sayang, ibu minta maaf. Kata-kata ibu tadi bukan niat ibu. Ibu tertekan.  Maafkan ibu.” Kata ibunya dalam esakan. 


Dalam sedu mereka berpelukan. Kaki adiknya tidak teruk cuma merah dan lecur sedikit kerana air itu sudah hampir suam tidak terlalu panas untuk mencederakan kulit halus itu.


“ Fiqah kenapa nie,nak..? ayah kamu pukul lagi..? sampai birat lebam kat tangan nie. teruk nie. ambil ubat nie sapu kat lembam tu.” kata haji hasyim pada Fiqah


Fiqah tidak menjawab hanya mendiamkan diri. sewaktu pulang, basikal fiqah ditahan oleh mak kiah.


“kau ambik kain ni pergi bagi pada perempuan murahan tu.!” kata mak kiah dengan nada sinis.


“sapa mak kiah? saya tak faham.” Tanya fiqah.


“ mak kau sendiri pun kau tak kenal kah..? satu kampung ni pun dah tahu kau yang dekat dengan dia pun tak tahu..! cakap kat mak kau dah la dulu rampas tunang orang, arwah bapak kau tu. sekarang rampas tempat aku mencari rezeki. hah ambil kain nie pelanggan kedai tu nak mak kau yang jahit. pergi cepat aku tak suka tengok muka kau.” kata mak kiah dengan penghinaan.


“Mak kiah jangan kata ibu saya macam tu. ayah putus tunang dengan makcik sebab perangai mak cik tu sendiri, dan ayah tak cintakan makcik. semua ayah dah cerita kat saya. dan lagi satu jodoh,pertemuan, dan rezeki itu ditangan Allah. ibu saya mencari rezeki yang halal. dan peluang ini atas usaha dia. kalau nak rezeki lebih kena usaha lebih. minta maaf makcik. sebaiknya kita jangan tuduh orang tanpa usul periksa. jangan lupa apa balasan menfitnah. minta maaf. saya minta diri..” tegas Fiqah kerana tidak tertahan dengan hinaan demi hinaan yang diterimanya setiap hari.


keesokan hari di sekolah fiqah dipanggil guru untuk ke pentas. Fiqah kehairanan mengapa namanya dipanggil. rupanya Fiqah telah berjaya mendapat kedudukan pertama dalam sekolah,  pelajar terbaik. Alhamdulillah.


 “ Fiqah, kamu nie kenapa tak pernah nak bercakap dengan orang..? kamu buat hal kamu ja. orang nak tanya apa-apa kat kamu pun susah. banyak persepsi yang buruk tentang kamu, meskipun persepsi buruk bukan bermakna sikap kamu pun perlu seiring dengan kata-kata itu. seharusnya kamu menidakkan untuk membela dirimu, menyendiri bukan keputusan yang membantu. jika kita mahukan sesuatu kita kena berusaha, sesuatu itu tidak akan bergolek datang dengan sendiri, dengan usaha Allah AKAN BANTU, erti hidup bukan menyendiri haiwan pun berkomuniti, mahupun tumbuhan, kamu seorang yang bijak pandai, kamu seharusnya mengerti, sahabatku. cara kamu tu bukan sebaik-baik cara, cubalah belajar untuk hidup kerana kita masih hidup.” kata Laila teman sekelasnya.


"usahlah ditanya mengapa, kamu pasti tidak akan mengerti". bisik hati fiqah, lalu meminta diri untuk ke tandas.

 sikap pendiam dan menyendiri Fiqah menyebabkan teman-teman sebaya tidak puas hati dengannya. keadaan hidup hinaan dan cercaan orang membuatkan Fiqah takut untuk bermasyarakat. bukan sikapnya begitu tetapi hanya dia yang  tahu betapa fobia dan takut dihatinya. Sewaktu arwah ayah masih ada fiqah lah orang yang paling petah berkata-kata. tetapi kini, berdiam diri seredup hatinya.


perilakunya dari seorang yang periang berubah setelah kelihangan dua orang insan yang amat berharga dalam hidupnya. insan yang teramat Fiqah sayang.


“ fiqah rindu ayah, fiqah rindu adik..moga kita jumpa lagi di Sana nanti..”  tangis fiqah.


*********************************************************************************************
 sewaktu fiqah berusia 9 tahun dia dikurniakan seorang adik yang comel. seorang adik perempuan yang bernama nurul iman syafinaz. setelah pulang dari sekolah tempat pertama fiqah akan pergi adalah bilik adiknya nurul. di sekolah wajah adiknya sentiasa bermain di fikiran. mendalam kasihnya terhadap adik. peneman baru hidupnya ketika itu.


“ ibu fiqah nak dukung adik nurul..” kata Fiqah  sambil memegang lengan adiknya yang halus.


 “ Nurul iman syafiqah, dengar sini. kamu tu tak mahir lagi dukung adik kecil.” kata ibunya melarang kehendak fiqah.


“ibu, fiqah nak dukung juga. nak dukung adik juga.” tanpa menghiraukan tegahan ibu fiqah mendukung adiknya.


 setelah Berjaya mendukung adiknya fiqah ke raung tamu dan ke halaman rumah. adik menangis mungkin kelaparan fikirnya, lalu fiqah ke ruang tamu untuk mengambil susu. sebelah tangannya dilepaskan dari mengendung adik untuk mengambil botol susu, sebelah lagi tangan mengendung adiknya dengan erat. adik semakin aktif kakinya menendang lengan Fiqah.


“ adiik...!” jerit fiqah. tangkas tangannya menyambut adiknya agar tidak terjatuh ke lantai. tetapi gagal adik terlepas jua ke lantai.


“Fiqah kenapa dengan adik? Allah, anak ibu.. kenapa cuai fiqah.?” kata ibu dengan kesal terhadap dirinya kerana tidak mengawasi anak-anaknya.


ibu call  ayah untuk memberitahu keadaan adiknya. “ abang, anak kita nurul, fiqah bagi jatuh. kena tahan wad kecemasan. sekarang kat hospital.”


ayah bergegas ke hospital. di fikiran hanya memikirkan keadaan anaknya sehingga ayah tidak perasaan akan lampu merah. akhirnya ayah dilanggar oleh sebuah kereta. ayah disahkan koma. sementara itu adik ditahan wad selama dua hari. adik disahkan selamat. tetapi ayah. dah sebulan ayah masih tak sedarkan diri.


 “ayah mesti kecewa dengan fiqah. semua nie salah fiqah. ayah, fiqah minta maaf. fiqah janji tidak akan ulangi kecilapan ini. fiqah sayang ayah. fiqah sayang adik. ayah bangun ayah. bangun.” rayuan fiqah pada ayahnya.


fiqah sentiasa disisi ayah sewaktu di wad. air mata tidak pernah kering. sejak ini senyuman di bibir fiqah kian pudar. setelah sebulan terlantar di hospital ayah telah sedar dari koma dan di benarkan pulang. keadaan ayah tidak stabil agak kritikal kata doktor. doktor tidak dapat berbuat apa-apa hanya berserah pada takdir. sudah seminggu fiqah tidak ke sekolah kerana ingin menemani ayahnya.


“ ayah, fiqah minta maaf. fiqah sayang ayah. ayah jangan buat fiqah takut lagi ea..?” kata fikah sambil memeluk ayahnya.


“ fiqah, tolong ingat pesan ayah ni. jangan fikir macam tu, nak. apa yang jadi dan yang bakal terjadi itu adalah takdir hidup kita sebagai hamba. itu ketentuan Allah. kita sebagai hamba Allah harus terima dengan rasa syukur dan redha. fiqah, kita kena bersangkan baik dengan Allah. segala yang di tetapkan ada hikmahnya. jangan berputus asa dengan rahmat Allah, ye sayang ayah.” nasihat ayahnya pada fiqah agar senyuman itu kembali. mungkin fiqah masih belum memahami maksud tersirat pesanan ayahnya. tetapi setiap bait ayat masih segar di ingatannya. Ayahnya yakin  fiqah akan mengerti suatu hari nanti.


setelah tiga bulan terlantar sakit ayahnya pergi buat selama-lamanya. adik nurul demam panas. doktor sahkan adik menderita penyakit jantung bengkak dan berlubang di bahagian spectrum  antara bahagian aorta dan pulmonary artery menyebabkan percampuran darah oxygenated blood  dan deoxygenated blood  punca adik semakin lemah. Sakit adik mungkin akibat dari hentakan yang kuat. doktor tidak boleh membuat pembedahan bimbang ada komplikasi kerana injabnya sempit dan tersumbat. dua bulan melihat penderitaan adik dengan tube pernafasan menjalar dihudung dan mulutnya. seluruh badan si kecil yang tiada dosa ini dipenuhi wire dan tube penafasan. adik semakin kurus. gelak tawa dan tangisnya sudah tiada. hanya terlihat kerlipan mata yang lemah tak bermaya.


“ Ya Allah sudah dua bulan adik menderita di ICU, Kau lindungilah adikku Ya Allah.” fiqah menangis lagi. tidak tertahan hatinya melihat penderitaan adik yang tidak mengerti apa-apa tentang erti kehidupan.


“ fiqah jom ikut PakCik kita ke hospital sekarang tengok adik.” kata pakcik pemandu ayahnya mengejutkan fiqah dari tidur.


dalam perjalan PakCik mendapat sebuah panggilan.


“ Fiqah, adik dah tak ada.” kata pakcik dengan wajah simpati.


fiqah mengukirkan senyum paksa dibibirnya pada pakcik untuk menenangkan dirinya dan menganggap kata-kata dari pakcik itu adalah satu gurauan. lalu wajah fiqah dialihkan ke cermin kereta. entah mengapa walau ditahan air hangat itu tetap mengalir dipipinya. melihat suasana pagi yang suram seperti itulah hatinya tika itu.


“ adik dah tak ada?..” bisik hatinya.



jam 2.25 pagi adik disahkan pergi selamanya. turun dari kereta fiqah terus berlari ke wad adik. sewaktu melihat adik dimandikan jururawat, adik kelihatan lemah tidak bernyawa. hatinya tidak mampu menahan sebak. akhirnya tangisan itu terzahir.


 “ ibu.. fiqah nak ikut adik.. nak ikut ayah..” esakan tangisan fiqah.


*********************************************************************************************
melihat mawar yang sudah bertambah kuntumannya mengembalikan kisah silam tentang arwah adik dan ayahnya.


“kita bukan perpisah. tetapi menunggu saat untuk bertemu disana. moga Allah memberi kekuatan pada diri.” Kata fiqah untuk memujuk hati.


“ ayah,hakikatnya fiqah tetap bersalah. adik pergi kerana kecuaian fiqah. abah pergi pun puncanya fiqah.” sehingga kini fiqah tetap menyalahkan dirinya. keadaan ini menyebabkan fiqah hilang semangat dan keyakinan diri.


“kamu ni buat apa kat sini. ambik pokok bunga ni pergi tanam kat rumah kau. ni bukan tanah kau lagi. pergi dari sini!” kata makngah pada fiqah sambil menyumbat bunga mawar pada bibir dan menolak fiqah jatuh ke pohon rendang yang kian lama menjadi peneman dukanya. tanpa menghiraukan tangisan fiqah, makngah menampar fiqah dengan hati yang penuh perasaan dendam. duri yang tajam melukakan lidah dan bibirnya. seminggu dia tidak boleh makan. sungguh jika ikutkan hati selemah manusia sememangnya fikah tidak tahan. tetapi teringat akan pesan ayah membuatkan fiqah tabah menghadapinya.


“ dah lah saya kahwin dengan awak sebab terpaksa. sekurang-kurangnya hargai saya dan fiqah. tolonglah berhenti berjudi. itu bukan perbuatan yang baik. kalau bukan sebab anak kita dan lama saya minta cerai..! awak tolong fikir hati saya dan fikah.” rayuan ibu pada ayah kamal. pertengkaran mereka didengari fiqah sewaktu pulang dari pohon rendang di pinggir bukit.


Perkahwinan ibu dan ayah kamal adalah satu paksaan. pakcik kamal adalah abang tiri kepada arwah ayah. ibu difitnah dan kerana fitnah itu ibu terpaksa berkahwin dengan pakcik kamal. kerana terhutang budi dengan keluarga itu ibu terima pakcik kamal. meskipun ayah kamal tidak pernah mencederakan ibu, dan nampak baik di mata insan ketika itu tetapi ayah kamal sering menipu ibu dengan pelbagai helah untuk berjudi kerana tidak tahan akan tekanan hidup yang susah. Berbeza dengan hidupnya sebelum ini yang dimanjakan dengan kemewahan. 

Ayah kamal juga telah menghabiskan duit simpanannya untuk menyara keluarga dan dilaburkan untuk  perkara haram. Setelah habis duit itu ayah kamal berhutang pula. itulah rakusnya sikap insan yang tidak pernah bersyukur dengan apa yang di milikinya. insan yang tidak yakin rezeki itu di'tangan' Allah SWT. serta insan yang malas untuk berusaha tika menginginkan sesuatu dalam hidupnya.


“awak, saya minta maaf. saya terpaksa serah awak pada mereka. hanya semalam. mereka tidak akan menganggu saya lagi. awak rela jika saya serahkan fiqah?.. saya tahu awak sayang dia. dia pun masih muda. saya tak nak rosak masa depan dia, jadi saya pilih awak. awak kena tolong saya. please dear ?” rayu ayah kamal pada ibu.


sikap ayah kamal bukan sahaja memberi akibat pada dirinya malahan pada anak-anak dan orang yang dicintainya. itulah hidup insan jika mendekati perkara yang tidak diredhai Allah. tidak akan mendapat ketenteraman dan kebahagiaan. walau apa pun yang ingin dilakukan untuk kesenangan keluarga dan diri janganlah sesekali kita mendekati perkara yang ditegah oleh Allah kerana ada hikmah yang tersembunyi disebalik tegahan itu. akurlah dengan ketentuan Allah. ada kebahagiaan yang bakal menanti di hujung waktu meskipun harus menghadapi kesukaran, adalah lebih baik dari kesengsaraan yang abadi.

“ saya tak nak terlibat dengan benda haram. awak tolong ceraikan saya. saya tak akan buat perkara yang di murkai Allah. ingatlah abang, pasti ada jalan penyelesaiannya. tetapi bukan dengan cara ni. tolonglah bertaubat. Allah itu Maha Pengampun. dan jangan sesekali libatkan anak saya.!” rintihan ibu itu tidak didengari.


ibu ditolak ke dinding. kepala ibu  berdarah. ayah menghampiri bilik fiqah, diheret fiqah keluar ke ruang tamu. Sikap ayah kamal semakin berubah semenjak mengotorkan tangannya dengan menyentuh judi yang haram.


“ awak nak saya libatkan dia dalam hal nie?saya tak nak buat macam ni, tapi awak yang paksa saya buat macam ni. awak kena faham mereka minta awak untuk satu malam ja, kalau tidak kita satu keluarga akan diganggu. anak-anak masih kecil. ingat tu.” kata-kata ayah itu membuatkan ibu terpaksa akur dengan semua ini. dia tidak rela anak dari suami tercintanya menjadi mangsa. juga tidak rela anak-anaknya diganggu.


sebulan ibu tak mahu makan hanya berkurung dalam bilik.


 “ Ya Allah, apa pun yang telah Kau aturkan dalam hidup kami.maka berilah kami kekuatan. keluarkan kami dari belenggu ini. berilah ibu semangat yang kental. dan berilah petu njuk pada ayah.” rintih hati fiqah sambil meletakkan makanan di meja pinggir katil. tangannya memegang dahi ibu. ibu demam panas.


************************************************************************
5 bulan kemudian fiqah ditawarkan ke matrikulasi untuk melanjutkan pelajarannya. sewaktu kelas bahasa inggeris. pensyarah meminta melakukan ice breaking. satu kumpulan dua orang. fiqah dipasangkan dengan seorang jejaka yang bernama idham. aktivitinya adalah sesi perkenalan diri. semua kena memperkenalkan diri pada pasangan masing-masing.


 What is your dream in the future?” Tanya idham


i wish to have a big house and a big car.”  jawab fiqah. jawapan itu membuatkan idham tertawa kecil kerana merasakan jawapan itu agak lucu.


Itu apa yang terzahir di pandangan manusia. tetapi yang tersirat siapa yang mengerti. mungkin hanya impian biasa. tetapi bagi fiqah rumah besar itu adalah untuk ibu dan adik-adiknya tinggal dengan selesa. dan kereta besar itu untuk mereka sekeluarga agar dapat menggantikan basikal bukan untuk dirinya. dan dia mengharapkan itu bukan hanya impian suatu hari nanti. insyaAllah.


the last question, what is your ambition?” Tanya idham.


 cita-cita fiqah adalah  ingin menjadi seorang doktor pakar jantung kanak-kanak kerana ingin menyelamatkan kanak-kanak yang senasib dengan adik syahira dan arwah adiknya, nurul. rasa bersalah itu tidak pernah hilang hingga kini. setiap kali ayah kamal marah pasti dia akan kata fiqah itu seorang  pembunuh. penyebab kematian adik dan ayah kandungnya. fiqah akan lebih menyalahkan dirinya apabila ibunya juga berkata begitu ketika tidak dapat menahan emosi dan tekanan. Fiqah semakin tertekan. Tetapi tiada sesiapa yang mengerti kecuali ibunya. Dan Sesungguhnya Allah lebih mengerti makhluk ciptaanNya lebih dari seorang hamba itu mengerti dirinya sendiri.


Dari peringkat sekolah hinggalah ke matrikulasi fiqah hanya bercakap dengan insan yang dikenalinya. kadangkala menyendiri kerana tekanan itu bimbang dirinya tidak mampu mengawal emosi. hatinya sering terluka saban hari sejak pemergiaan ayah. bimbang untuk bergaul dengan rakan-rakan hatinya terlalu sensitif dengan kata-kata insan. Teringat akan kata-kata temannya sewaktu di sekolah menyebabkan fiqah cuba belajar menyesuaikan diri seperti insan biasa. meskipun kadangkala tewas dengan emosinya sendiri apabila mendengar perkabaran dari rumah.


fiqah mendapat cuti seminggu. pada pagi raya suasana hening. ayah kamal tidak pernah ada pada hari-hari penting seperti ini. suasana hening itu tiba-tiba menjadi riuh dengan deringan telefon. ibu mendapat panggilan dari rumah keluarga ayah. mereka akan datang ke rumah. Alang gembiranya hati fiqah, hidupnya setelah pemergian ayah dia tidak pernah berkesempatan beraya bersama mereka. fiqah gembira sambil memasak rendang untuk mereka. setelah mereka sampai, makngah leka bermain dengan adik. inilah kali pertama keluarga itu melihat adik bongsunya.


“ Ayu, kau kena faham keadaan kau sekarang. kamal tu kami dah tahu perangai dia macam mana. kami hanya nak tolong daripada dia beri anak ni pada orang, sebaiknya kau serahkan pada aku. aku nak tolong kau besarkan budak ni ja. nanti kau dah senang kau boleh ambil balik. aku bagi kau rm1000. aku nak ambil sekarang.”kata makngah dengan nada sinis.


“ kak, tolonglah jangan pisahkan saya dengan anak saya. tu anak saya. saya akan jaga dia.” rayaun ibu.

kata-kata ibu disanggah oleh nenek dan datuk. setelah itu pakngah dan kemudian pakcik.

“ tetapi berilah aku sedikit masa untuk bersama anak aku, buat masa terakhir. bagi aku masa untuk berfikir, sebulan atau sekurang-kurangnya seminggu.?” kata ibu.


“ tak payah! kau boleh jaga dalam masa sebulan? aku tengok kat dapur pun susu dah tak ada, dulu kau boleh lah harap fiqah, sekarang dia pergi belajar. kau nak harap sapa lagi. nak jaga seminggu? tapi budak ni tak selamat dengan kamal. aku dengar dia nak serah pada orang Bandar dan dia dapat duit. kau nak macam tu. lebih baik aku jaga. sekurang-kurangnya aku mak saudara dia. kalau dia dah besar biar dia buat pilihan sendiri nak balik kat mak dia yang miskin ni atau hidup senang dengan aku. aku nak bawa dia pergi sekarang. baung masa aku ja mai sini kalau aku balik macam tu ja. baju,susu, barang-barang dia aku tak ambil. aku boleh beli.” kata makngah tanpa menghiraukan tangisan ibu.


Dengan kata-kata kuat dari keluarga ayah, datuk dan nenek ibu fiqah tidak dapat buat apa-apa. adik diambil dari pangkuan. fiqah hanya mampu melihat setelah kata-katanya sebagai anak sulung tidak didengari.  sudah tiga hari fiqah lihat ibu hanya menangis sambil melihat buaian adik. ibu fiqah akan menangis setiap kali melihat pakaian adik dan barang-barang permainannya sepi tanpa gelak tawa manja si kecil. Melihat tangisan itu hatinya semakin remuk.


“ibu, fiqah akan tolong untuk dapatkan adik semula.” bisik hati fiqah.


“ fiqah, kamu perlu tumpukan perhatian semasa saya mengajar.” kata puan normah. pensyarah biologi di dalam kelas tutor kerana fiqah tidak menumpukan perhatian semasa belajar.


Fiqah menemani rakannya berjumpa dengan seorang ustazah. Pelbagai soalan yang diajukan berkaitan agama. Keadaan ini mendorong fiqah untuk bertanya perihal hidupnya dari segi hukum agama.

“ ustazah apa hukum jika seseorang itu memberikan anaknya pada orang lain?” Tanya fiqah pada ustazah.

 Pertanyaan itu dijawab dengan soalan kerana ustazah tidak pasti keadaan sebenar untuk menjawab. Akhirrnya fiqah terpaksa menceritakan perkara sebenar. Sebak dihati ustazah dan rakan-rakan mendengar kisahnya.


“ lihat ye kamu semua, kadang-kadang kita melihat seseorang itu ceria. Tetapi hakikatnya kita tidak mengetahui dia juga diduga oleh Allah. Malah ujian dia mungkin lebih berat dari kita. Fiqah, Allah tidak akan menguji seseorang itu luar dari kemampuan dia. Dan Allah menguji hambaNya kerana rindu mendengar suara hambaNya dalam mengingatiNya. Kita hamba yang lemah sering ingat Dia dikala kita ditimpa kesusahan. Ingatlah sesungguhnya Allah menyayangimu, syafiqah.” Kata-kata terakhir ustazah memberi fiqah semangat untuk terus hidup.


Biar siapa pun ayah kamal, sebesar mana dosanya. fiqah tidak boleh menghukum mahupun membencinya. Tetapi bencilah perbuatannya. Sebaik-baik penghukum yang paling layak adalah Allah. Siapalah kita hamba yang kerdil dalam menghukum dan membenci manusia tambahan manusia itu bukanlah maksum suci daripada dosa, melakukan kesilapan dan dosa itu adalah lumrah kelemahan manusia. Oleh itu kita seharusnya sentiasa bertaubat. ustazah sering memberi nasihat di dalam kelas membuatkan hati fiqah semakin berminat mendalami ilmu agamanya sendiri. Ya Allah ampunilah khilafku ini.


Belakangan ini,  adiknya yang menghidap penyakit jantung itu, syahira sering demam dan tidak sihat. Fiqah susah hati. Kesihatan fiqah juga tidak menentu membuatkan fiqah tidak mampu memberikan tumpuan pada pelajaran 100%.


“ fiqah, tak sangka hidup fiqah macam nie. Kenapa fiqah tak pernah cerita kat kami sebelum nie..?kami bersimpati.” Tanya aisyah teman sekelasnya.


Fiqah hanya tersenyum.

 “usahlah ditanya mengapa. Kamu pasti tidak akan mengerti” bisik hati fiqah.


Seminggu fiqah tidak makan. Hanya makan sekeping roti. Duit elaun yang diterimanya telah diberi pada ibunya sewaktu balik cuti. Rakan-rakan sering mengatakan fiqah tidak reti membelanjakan wang kerana wang yang diterima sepatutunya cukup untuk makan dan minumnya disini. Setelah mengetahui fiqah datang dari keluarga yang susah cara hidupnya diperhati kerana cara hidup fiqah amat berbeza dari insan susah yang lain. ramai lagi yang hidup susah, malah ada yang lebih susah tetapi bagi mereka cara hidup fiqah amat berbeza. Mereka pelik dengan cara hidupnya. Bagi fiqah, biarlah hanya dia sahaja yang mengerti hidupnya. Usah ditanya mengapa kerana baginya mereka semua pasti tidak akan mengerti dan akan terus bertanya “mengapa” ...
















To be continue...

Wednesday, 13 June 2012

CaHaYa HaTi



Hidup di dunia hanya sebentar sahaja.
Melihat langit yang semakin mendung. Menambah resah dihati manusia yang mencari rezeki di lautan untuk suapan anak-anak dan isteri di rumah. Seharusnya sedar erti hidup juga dirasai haiwan, unggas yang berterbangan bergegas ke sarang masing-masing untuk berlindung dari hujan yang bakal sirami bumi Allah ini. Tetapi mengertikah resah seekor unggas yang masih terus terbang ke destinasinya meskipun langit mendung bakal menutupi mentari. Tetapi hanya seekor unggas tidak pulang ke sarangnya. Ku lihat dan mengikuti jejaknya. Akhirnya, terlihat seekor haiwan kecil sekecil paruhnya di atas sebatang dahan yang rapuh. Haiwan kecil itu dibawa pulang. Lumrah ciptaan Allah, ku lihat disarangnya tiga ekor unggas yang kecil kelaparan. Pengorbanan seekor ibu hanya untuk mengisi perut zuriatnya. Sedang asyik melihat kehidupan seekor burung di atas pokok sambil berjalan ku terlanggar seketul batu yang sederhana saiznya. Mengerang dalam hati kesakitan, tidak tertahan lalu terzahir dengan kata-kata.  “aduh, sakitlah...ish..!” rintihku . Sekali  lagi aku menendang batu itu ke tepi jalan agar tidak ada sesiapa lagi yang akan tertendang batu itu. Terfikir aku, jika seketul batu itu diberi suara apa akan dikatakan padaku tika itu. Aku diberi mulut tetapi berkata mengikut hati. Tanpa berfikir itu adalah khilafku. Dan jika ia berlaku pada manusia, meskipun hampa ALLAH itu melakukan kesalahan didepan mata atau sebaliknya tidak seharusnya kita berkata sesuatu mengikut hati dan emosi.  Jika seketul batu itu diberi perasaan apa yang ia rasakan. Pasti ia akan berkecil hati, lumrah selemah manusia. Manusia itu tidak sama cara ia menjaga hatinya. Aku telah mementingkan diri sendiri kerana hakikatnya itu adalah sebuah kesilapan diri sendiri. Punyai nikmat akal  tetapi tidak berfikir sebelum bertindak. Menghukum tanpa usul periksa. Dan penghukum yang paling layak adalah Allah.  “Ya Allah..Ampunkan dosa dan khilafku..” rintihku pada Pencipta Yang Maha Melihat dan Mendengar. Lalu aku mengambil batu itu dan meletakkannya dengan baik  diatas tanah. Kita dianugerahkan Allah tangan tidak salah jika kita mengalihkan sesuatu itu  ke fitrah asalnya dengan tangan meskipun ia telah berada dihujung kaki. Aku mengukum seketul batu dengan menendangnya. Aku terus menghukum tanpa berfikir. Mengukum mengikut emosi diri. Tanpa sedar jika seketul batu itu diberi rasa hati. Pasti atinya akan terluka. Dan jika hal ini berlaku pada manusia. Luka itu bukan lukisan yang mampu dipadam. Dan Allah Maha Bijaksana,kurniaan hati itu punyai lumrah yang mungkin pudar warna luka itu dengan  “maaf” dan “ikhlas” serta tidak mengulanginya setelah “maaf” itu menjadi penawar. Jika luka yang telah sembuh berdarah kembali,lagi dan lagi ia akan menjadi parah, manusia itu lemah. Moga Allah memberi kekuatan pada hati. Moga hati yang keras seperti batu akan lembut jika terbit kata yang lahir dihati hanya keranaNya. Hidup kadangkala semudah kata ABC tetapi akikat merasainya..infinity..




Friday, 25 May 2012

Kaitan

"seorang Hamba ALLAH  yang ADIL tidak akan berat sebelah timbangannya"


hmm apa yang dapat disimpulkan dari ayat diatas? mmm sebaris ayat yang punyai pelbagai maksud dan makna mungkin tersirat, juga mungkin tersurat . Dan maksudnya juga akan terungkap dari cara kita berfikir. kata orang, baik yang kita fikirkan maka baiklah jawapanya. setiap orang akan berfikir apabila ada sesuatu yang yang mendorong ia untuk berfikir. dan pendapat lahir dari apa yang ia sedang fikirkan. dalam membuat keputusan dan meletak status sesuatu itu dihati kita. seharusnya kita mengguna seluruh pancaindera. tidak hanya dengan mata dan telinga kerana sesunggunya ia belum tentu tepat akan keadaannya. 

Fitrah



DATANGNYA TIDAK DIUNDANG, WUJUDNYA TIDAK DIMINTA
Duhai diri,.

"pujuklah hatimu dengan menghayati hikmahnya,..sungguh ia lebih tenang..zikirullah,..zikir dalam mencari kekuatan,..kekuatan usahlah ditunggu tetapi harus dicari..tiada ujian diluar kemampuan,..redhalah dan bukalah hatimu dalam menerima suratan takdir yang penuh dgn sentuhan tarbiah..Allah..Dia lebih Mengetahui,segalanya..."

 ==lumrah hidup..fitrah manusia==
 Duhai hati...perhatikanlah..
"kadangkala pandangan kita manusia..masih lemah dalam membezakan iman@hati@nafsu..kerana pandangan manusia tak seluas pandangan Allah..maka dari sekecil2 perkara dari sedalam2 perkara meskipun kadangkala sukar ditafsir oleh akal,.bertanyalah pada Pencipta..pandanganNya lebih mulia dari pandangan manusia..dan petunjukNya yang menenangkan hati.."

 ++lumrah manusia itu lemah++
 "Dan sungguh,Tuhanmu mengetahui apa yang disembunyikan dalam dada mereka dan apa yang mereka nyatakan"
(An-Naml:74)

 Duhai hati...lumrah hidup..
"masalah sayang, masalah suka,minat dan harapan yang berkaitan hati adalah masalah jiwa. Kembalikan masalah jiwa ini kepada pemilik segala jiwa. Allah SWT..

Cinta itu harus fikir, fikir itu harus mengunakan akal, akal mampu sihat dengan hanya disirami iman.agar iman meletakkan cinta atas dasar Pencipta..yg lebih mulia,.."

==iman@hati@nafsu==

 "ketika hati berkata 'tidak',, dan ketika hati berkata 'ya',,",
maka bertanyalah padaNYA,.

Kerana 3 Hati


KERANA HATI,KEMANA CINTA SAUDARA?



Dari jauh aku memerhati, rupanya jika kita cuba memerhati maka banyak perkara yang akan terlihat di mata kasar kita. Baiknya,buruknya juga terlihat.
“jika kita memandang sesuatu dari sudut positif, maka kita akan nampak kebaikannya. Dan  jika kita memandang sesuatu dari sudut negatif maka kita akan nampak keburukannya.”
hebat kuasa  mata. aku mula faham hikmah turunnya perintah Allah agar menjaga pandangan mata, agar  terhindar berlakunya perkara zina. Dari sekecil-kecil perkara di minta kita menjaganya, Tuhan Pencipta alam amat mengerti kelemahan  makhluk ciptaanNya.  diturunkan titah perintahNya agar kita menjaga setiap deria yang dianugerahkanNya. Pancaindera ada tanggungjawabnya untuk dipertanggungjawabkan. Ternyata Allah lebih mengetahui. Disebalik kelebihan kurniaanNya pasti ada kelemahan yang tersendiri sama ada disedari atau tidak.

“Ana,..!”
“Jom,kita makan kat kafeteria Utama”. panggilan Ina menyedarkan aku dari leka memerhati gelagat manusia yang pelbagai ragam di meja bulat di tepi antara persimpangan.

Sesetengah sedang asyik menyiapkan assignment bersama rakan-rakannya mungkin due date untuk submit sudah hampir. Mungkin juga buat kerja last minute. Ada yang ke halaman pensyarah, ke cafe. Dan ada juga yang tergesa-gesa ke dewan kuliah. Jam menunjukkan hampir pukul 12p.m. kuliah akan bermula genap setiap waktu jam bermula. Seorang insan ini  nampak seperti terlambat. Mungkin insan itu makan sebelum ke kuliah. Eh tidak! Duhai hati meskipun nampak kecil. Jauhi kelaziman andaian dan prasangka. Adakah aku tahu apa yang terjadi padanya sehingga ia terlambat? Andaian itu mungkin benar dia makan kerana dia sedang membawa air cawan yang dijual di kafe utama. Tetapi yakinkah aku dia lambat ke kuliah kerana makan. Mungkin sebelum itu atau selepas itu atas sebab yang lain. Syaitan jarumnya halus. Sekecil-kecil perkara itulah strateginya. Jika aku terus memikirkan lagi makin banyak jarum syaitan itu menembusi hatiku. Astaghfirullah.

Lemah dalam menjaga hati tentang perkara yang sering tertutup dengan mata hati yang nyata nampak kecil oleh mata fikiran. Aku berjalan disamping Ina. Sepanjang perjalanan Ina tidak berhenti menceritakan tentang pensyarah biologi kuliah dan tutorialnya yang mengajar dengan penuh bergaya dan cara yang tersendiri dalam menarik perhatian pelajar agar menumpukan perhatian. Dan katanya lagi, berita menarik baginya pensyarah itu adalah pensyarah yang baru melaporkan diri dua hari yang lalu yang baru pertama kali mengajar. Tidak tahu mengapa fikiranku melayang tidak berminat mendengar ceritanya.

“Ana dengar tak? Pensyarah tu masih single . Ina suka cara dia. Nampak baik. Sopan dan berbudi bahasa. Lagi satu dia suka bagi nasihat yang menyedarkan sesiapa yang mendengar. Dia tak pernah marah student . Tapi assignment yang dia bagi semua siap on time.Pensyarah itu sering dipanggil untuk memberi ceramah dan motivasi pada pelajar biologi. Hebat kan..? kata ina dengan penuh semangat. Inilah pertama kali aku tengok Ina ceria. Selalunya akulah yang banyak berbicara.

Ina seorang anak tunggal yang tinggal dengan seorang ibu dan ayah yang berkerjaya. Meskipun hidup dilimpahi kemewahan tetapi hatinya tidak selalu ceria. Benarlah kekayaan dan harta bukan penjamin kebahagian meskipun ia mampu membeli kapal ke bintang bukan bermakna ia mampu menggapai bintang di langit. Keceriaannya hilang kerana memiliki seorang ayah yang sering alpa tanggungungjawab terhadap isteri dan anaknya. Manis mulut berbicara tentang isi kalam Allah untuk memperdengarkan pada insan lain tetapi tidak menembusi hatinya sendiri. Motivasi karangan jiwanya berjaya mendapat tempat dihati insan tetapi tidak mendapat tempat dihatinya sendiri. Lemah dalam tanggungjawab terhadap isteri pertama juga anaknya. Memandang rendah teradap kaum hawa yang lemah. Mangsa adalah ibu kesayangannya. Diluar nampak seperti matahari menerangi tetapi didalam mendung tiada cahaya. Ternyata Allah sedang menguji apa yang telah kita utarakan.

Duhai lelaki wanita itu bukan untuk dihanasi tetapi untuk dilindungi. Dijadikan wanita punyai martabatnya yang tiada ukuran. Wujud wanita dari tulang rusuk yang bengkok jika kamu cuba meluruskan dengan rakus ia akan patah. Tetapi jika kamu membiarkan,ia akan terus bengkok selamanya. Wanita itu harus dipimpin,dilindungi, dan disayangi. Hargailah wanita duhai para suami. Hadirnya ia dalam hidupmu adalah pilihan Allah. Adakah kamu sedari? Dan dijadikan ia untuk kamu, dipilih ia untuk kamu. Tanpa jemu melayan kerenahmu dengan sabar kerana ia mengharap keredhaan Allah. Merelakan hatinya menahan sebak tika kamu meminta untuk menduakannya. Itu hati suci cinta seorang isteri terhadap suami kerana Allah. Tetapi hati seorang anak, sanggupkah ia melihat ibunya sering menangis, sanggupkah hatinya bertahan tanpa kasih sayang seorang ayah? Kuatkah hati kecilnya bertahan kerana kamu lelaki,.?

Itu pandangan aku pada hatinya dan apa yang aku tahu padanya, dan apa yang aku nampak padanya. Tetapi hatinya hanya ia yang mengerti sendiri. banyak perkara tentang dirinya yang sering disembunyikan dari aku. Sedang aku sahabat mengerti saat suka dan dukanya. Siapa tahu dasar hatimu teman, yang terzahir senyuman. Moga kamu tabah dengan ujian ini duhai teman. Bersyukur masih dikurniakan seorang lelaki yang digelar ayah berbanding insan lain yang tiada lagi kesempatan untuk panggil ‘AYAH’ atau luahkan lafaz yang terpendam. “Abah..saya sayang abah.” Selagi masih berpeluang berdoalah moga ALLAH beri petunjuk padanya. InsyaaALLAH.

“Aaana..”
“Eh,..ya..ya..saya, kenapa Ina?..”
“Dengar  tak? nama pensyarah tu. Sedapkan sesuai dengan orangnya..”
“Haa’ha,..sedap boleh makan,.amboooi puji meninggi ni?“ jawabku untuk menyembunyikan rasa bersalah kerana tidak menumpukan perhatian terhadap teman kesayanganku ini.
“ Eh..Ana ce tengok tu,..pensyarah tu lah..itu lah pensyarah yang aku kata tu..” kata Ina sambil mengarahkan tangannya ke arah penyarah yang sedang makan bersama rakannya di kafeteria utama.

Tanpa sempat menoleh, tiba-tiba telefon bimbitku bergetar. ‘Iman Muizz’ terzahir namanya di screen telefonku.
IMAN MUIZZ: SALAAM,. Lama tak hubungi. Macam mana kesihatan sekarang..? keadaan..? maaf jika mengganggu anti.
Hati ku sekali lagi merintih. Muizz sekali lagi kamu mengecewakan aku. aku mungkin kurang mengerti sedalamnya tentang ini. Tetapi aku cuba mencari untuk mengerti. Teman-teman sering menyatakan. Yang dibenarkan islam, hubungi lelaki hanya untuk perkara penting sahaja. Muizz, Kita sudah tiada apa-apa hubungan lagi. Mukmin yang sejati tidak mengulangi kesilapannya dua kali. Cukuplah kamu telah mengecewakan aku buat kali pertama tika aku sedang mencari-cari mengenal islam. Kamu mengenalkan aku cinta islamik. Tetapi kamu seharusnya lebih mengerti hukum itu. Kemana ilmu yang telah kamu dalami selama ini? Tahukah kamu?, Sukar aku mencari ilmu itu untuk memahami. Tetapi kamu membiarkan ia pergi. Amatlah rugi mensia-siakan kesempatan yang telah Allah beri.

Ina menarik tangan ku agar cepatkan langkah ke kafe. Aku meminta izin untuk ke tandas. Langsung tidak sempat menoleh ke arah pensyarah itu. Hiba hati ini. Mengenangkan kisah lalu. Aku telah Memberi hati pada insan yang tidak sepatutnya. 
“Ana sedih dengan diri Ana!  Ya Allah mengapa aku sering di uji dengan kehadiran lelaki dalam hidupku. Ya Allah pelihara hatiku. Ana dimana martabat hatimu yang seharusnya kamu jaga.” Bisik hatiku dalam mujahadah menjaga hati.

Setelah makan Ina ingin menemui pensyarah biologinya itu untuk bertanya tentang cell respiration. Aku diperlawa untuk menemaninya tetapi aku menolak lembut. Aku ingin berehat rasa letih dengan hati yang hiba ini.

kuliah bermula pukul 3 p.m. setelah solat zohor aku berasa letih kerana terlalu memikirkan sesuatu perkara lalu tertidur. Aku tersedar tika handphone ku berbunyi. 
IMAN MUIZZ: Ana..kenapa anti tak balas mesej ana?, ana cuma nak tahu keadaan anti dari anti sendiri. Ana dengar anti pengsan di dewan kuliah minggu lepas. Anti sakit apa? Ana risau keadaan anti. 
Sekali lagi Muizz kamu mengecewakan aku. Kenapa masih mesej aku. Adakah kamu masih tidak mengerti?.atau aku kah  yang tidak mengerti. Aku berasa tertekan memikirkan batas pergaulan. Adakah Allah meredhai semua ini? Terlalu memikirkannya menyebabkan sakit itu kembali. sekali lagi aku tidak dapat ke kuliah.
Seminggu berlalu. Kamu tidak jemu teks aku dengan pelbagai kata,

IMAN MUIZZ: Salam,. Ana..kenapa tidak pernah balas mesej ana. Teruk sangat kah ana pada anti,? ana tak minta apa-apa. Cuma ana bimbang keadaan anti. ana nak tahu keadaan anti. Kalau boleh ana nak jaga anti. Lindungi anti. and I wish that time had come..but,.. hmm ana tak tahu kenapa ana masih tak boleh untuk  tidak pedulikan anti. dan ana tak tahu macam mana menjadi seperti anti yang tidak pernah peduli tentang ana. Tentang kesilapan lalu Ana harap sangat anti dapat maafkan ana.. maaf..perasaan ana pada anti masih seperti dahulu,...salaam.
Muizz..meskipun kamu tak dengar..
“cinta Ana bukan untuk seorang lelaki”
“cinta Ana bukan untuk seorang lelaki,..
maaf,..
cinta Ana bukan untuk seorang lelaki,..
tetapi cinta Ana hanya untuk seorang insan,..
dan Ana tidak akan benarkan lagi hati ini mencintai seorang  lelaki,..
maaf,.. sekali lagi,
cinta Ana bukan untuk seorang lelaki,..
biar siapa pun dia, insan yang Allah akan izinkan untuk Ana berikan Cinta ini keranaNya,..
maaf..,
yang pasti cinta ini bukan untuk seorang lelaki,..
bukan untuk seorang lelaki,..
dan Ana akan pelihara hati ini,..
cinta Ana bukan untuk seorang lelaki,..
selagi Ana hidup cinta Ana bukan untuk seorang lelaki,..
hati ini bukan untuk seorang lelaki,..
maaf,..
tiada alasan untuk Ana berikan cinta dan hati ini pada seorang lelaki,..
dan Ana akan doakan moga ALLAH pelihara cinta ini bukan untuk seorang lelaki,..
pelihara cinta ini agar tidak diserahkan pada seorang lelaki..
dan moga Allah tutup hati ini agar tidak terbuka untuk seorang lelaki,.
tidak sanggup Ana serahkan hati ini pada seorang lelaki,..
Amanah menjaga hati ini hanya untuk seorang insan..
Ana akan jaga hati ini,.cinta ini keranaNya..
tetapi bukan untuk seorang lelaki,..
sekali lagi,,..
cinta Ana bukan untuk seorang lelaki,..
tetapi cinta Ana untuk seorang lelaki..
seorang lelaki yang mengangkat martabat seorang wanita kepada seorang isteri,..
Ana hanya akan berikan cinta dan hati ini,
hanya untuk dia insan yang bergelar
'suami',..
insan yang halal untuk Ana berikan hati ini,..
insan yang Allah pilih untuk Ana serahkan cinta ini..
Moga ALLAH berkati,.
dan diberi kekuatan dan ketabahan dalam mengharungi samudera kehidupan selama waktu tanpanya disisi,..
moga dia dijagaNya dari dunia fatamorgana yang menutup pandangan dasar iman..
cinta ini hanya untuk dia, keranaNYA,...”
dua bulan berlalu, tanpa menyedari waktu berlalu dengan pantas, aku telah dipilih untuk menjadi timbalan dalam lajnah sebuah organisasi dibawah unit pendidikan islam. Pensyarah pembimbing bagi lajnah aku ialah ustaz yang bernama Amier Mujahid. Ketua lajnah ku, Fitri memberi nombor telefon ustaz itu agar mudah untukku berurusan. Dalam kesibukan aku berurusan mengendalikan sebuah program sedikit sebanyak dapat membantu aku melupakan segala yang berkaitan tentang muizz. Kata orang, perasaan itu. Jika tidak mampu untuk dibuang tapi harus di urus dengan caranya. Jangan terlalu ikutkan hati. bahaya,..
setelah enam bulan habis satu semester.. aku perhatikan kamu semakin hebat. IMAN MUIZZ.. Alhamdulillah hebat kepimpinanmu. Moga kamu terus menjaga hatimu. Itulah harapanku sebenarnya ingin melihat para mujahid terus bangkit. Bangkit memperjuangkan agamanNYA dan jauhi perkara yang melemahkan para mujahid. Bukan leka dengan keindahan dunia semata-mata.
“Ana,. tadi pensyarah biologi Ina tanya tentang Ana. Tentang Norhana Abdullah. Ana bagaimana pensyarah itu kenal kamu?” Tanya Ina dengan hati sayu.
“kenapa Ina? Ana tak tahu pun. Pensyarah biologi mana? Yang mengajar Ina? Maaf Ina, sebenarnnya Ana tak kenal pensyarah Ina tu. itu mungkin Norhana Abdullah lain. Ramai lagi student dalam kolej ni.” Terangku agar ia mengerti.
“ Tapi kenapa En A.M tu tanya Ina, kenapa dia tak tanya orang lain..?” Tanya Ina sambil melihat jam di tangan. Sebelum sempat aku menjawab persoalannya ina meminta diri untuk ke kuliah kerana telah terlambat.
Tut...tut.. handphone  ku bergetar,.
AMIER MUJAHID: salam.. macam mana keadaan anti sudah sihat.? Ana rasa meeting perlu ditangguh dulu. Fitri beritahu anti tak sihat. Ana ada kirimkan air zamzam dan zaffaran pada Fitri. Anti boleh ambil pada Fitri. Pemberian ini dengan tujuan ikhtiar agar anti boleh cepat sihat. Moga dapat jalankan kerja membantu agamaNya dengan baik. InsyaaAllah.. jaga diri tu jangan lupa. Salaam.
NORHANA: wasalaam.. terima kasih ustaz kerana selalu ambil berat tentang lajnah dan ahlinya. Tapi tak perlulah susah-susah membantu insyaaAllah saya boleh usahakannya,. terima kasih. Dan Tapi tak perlulah kerana saya ditangguh meeting itu, esok pukul 5 petang di masjid saya hadir. Dan saya dah bincang dengan  Fitri tentang ni. Maaf menyusahkan ustaz dan sahabat-sahabat. Wasalaam.
Semakin lama aku telah terbiasa dengan kebaikan ustaz. kebiasaan menghubunginya tentang urusan kerja semakin menyebabkan aku terbiasa dengannya. Tidak pernah lekang menghantar peringatan kata-kata nasihat padaku. Membuatkan aku semakin tabah mengharungi kehidupan.Dan semakin hari aku semakin terbiasa dengan pemberiannya. Sehingga aku terlupa sesuatu perkara. Berhubung atas dasar kerja mengaburi mataku tentang itu. Syaitan tidak pernah putus asa menarik manusia kelembah hina sehingga sekecil-kecil perkara diusahakannya. misi utama mereka itu hati, dan misinya juga adalah perkara kecil yang manusia sering terlepas pandang. Kerana dari kecil itu datangnya perkara yang besar. Seperti matlamat tidak menghalalkan cara. Usaha syaitan agar yang haram itu nampak halal di mata hati manusia. Melihat teman seperjuangan ku juga ada yang menghubungi kaum adam bukan sahaja atas dasar kerja, juga ada yang mengaitkan emosi dan perasaan dalam sesuatu gerak kerja sehingga syaitan memulakan gerak kerjanya menyentuh hati dan hati. menyebabkan Aku semakin keliru dan keliru.
AMIER MUJAHID: salaam..
NORHANA: wasalaam ya..? ada apa-apa yang perlu saya bantu.
AMIER MUJAHID: Ana sihat..? lama tak nampak Ana belakangan nie..
.................
AMIER MUJAHID: salaam.. kenapa dah sebulah tak balas mesej ana..  ana minta maaf dah mengganggu anti.. salam’alaik.
Amier kalaulah kamu tahu, Ina sudah semakin jauh. Atas tindakan Amier yang sering bertanya tentang aku pada pelajarnya yang mengenali aku menyebabkan berita tersebar tentang aku dan Amier Mujahid.  Allah.. Ina .. Ana tak pernah tahu ustaz  Amier Mujahid itu ‘En A.M’ yang sering kau maksudkan itu. Maaf teman, Kerana aku terlalu sibuk akan diriku hingga terlupa tentang kamu. Ina bertambah menjauhi aku tika mengetahui ustaz muda yang sering aku sebut itu pensyarah biologinya, dia semakin kesal denganku kerana aku mengatakan aku tidak mengenalinya. Sungguh aku  tidak mengenali pensyarahmu itu tetapi aku mengenali ustaz amier. Aku tidak mengetahui dia orang yang sama. Meskipun aku dan Ina dekat tapi hati kami jauh. Dan semakin juah tika ia mengetahui banyak aku terima pemberian dari ustaz Amier. Hal pemberiannya itu menghangatkan lagi cerita tentang aku dan Amier.
Katanya,  Amier  Mujahid sering menasihatinya dan selalu beri padanya barang ilmiah dan islamik yang dapat Ina manfaatkan untuk agama. Meskipun mempelajar agama di sekolah. Ina sering bertanya tentang agama padanya. Dan pertanyaan itu beralih pada pertanyaan tentang masalah peribadinya, punca yang menyebabkan ina hampir membunuh diri. Sejak itu ustaz muda itu sering menasihati dan mengambil berat tentangnya. Kebaikan itu menyentuh hatinya. Dan dengan nasihat itu Ina menjadi seorang yang bersemangat tinggi. Tanpa disedari, ina menyimpan harapan pada ustaz Amier. Usah dikata ina, bukan sahaja dia malah terlalu ramai pelajar ustaz amier yang menaruh hati padanya dan kebaikannya.
Duhai kaum adam usahlah terlalu menunjukkan reaksi yang mampu menyentuh hati kaum hawa. Jangan memandang ia remeh. Kerana yang kecil itu punca kepada perkara yang besar. Usahlah menyentuh jika tidak berniat untuk memetik. Dan kaum hawa mahalkan mahar maruahmu. Jangan mudah memberi hati yang tulus itu. Selembut hati  wanita tidak selemah itu dan tidak semudah itu. Hati kita dijadikan tinggi martabatnya hanya untuk seorang insan yang di pilih khas oleh ALLAH untuk kita. Selembut hati wanita bukan melemahkan tetapi mampu membakar semangat seorang pejuang. Peliharalah permata berharga itu.
Aku menyendiri di masjid. Satu mesej yang benar-benar membuatkan aku tersentuh.
IMAN MUIZZ: Salaam.. mukmin sejati tidak akan mengulangi kesilapannya dua kali. Hati nurani dikurniakan kepada kita agar kita dapat memandang sesuatu di dunia ini dengan hati. Baik buruknya manusia ditentukan oleh cara ia menjaga hati nuraninya. Baik hati nuraninya, maka baiklah seluruh jiwa yang ada dalam dirinya. Bahagialah mereka yang memanfaatkan kesempatan untuk menjaganya dengan baik “yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum agama), mereka itulah orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna.” (Az-zumar: 18). Hati dan pancaindera adalah amanah, gunakan ia dengan sebaiknya.. ia akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Mudah-mudahan kita menjaganya dengan baik supaya tiba masanya kita dapat menunjukkan catatan yang baik apabila ditanya kelak. InsyaaALLAH.. bersabarlah dengan kata manusia. Utamakan pandangan ALLAH dari pandangan manusia. Jaga hatimu.. salam’alaik.
“Ya ALLAH tabahkan hatiku.. andai aku masih lemah melangkah namun tidak pula aku mahu mejadi lemah selamanya.”
Semua rakan-rakan bercerita tentangku. Tika aku jalan mereka menjeling aku atas dan bawah. tika aku duduk mereka memerhati, dan tika aku berkata tiap baris ayatku diteliti. Maka terzahirlah tiap kelemahanku. aku tidak selesa dengan keadaan ini. Tetapi janganlah kamu bercerita sesama kamu. Ya..  Aku tahu  dan aku sedar siapa aku, sehingga dikaitkan dengan insan yang hebat sepertinya. Setiap gerak dan langkahku diperhati. Sehinggakan setiap kali handphoneku berbunyi mata mereka memerhati. Mengapa layan seperti aku tiada harga diri duhai teman. Aku insan biasa juga punya kelemahan. Hal ini menimbulkan pelbagai prasangka dan andaian. Dan akhirnya wujudnya fitnah. Yang mungkin tidak disedari.

Begitu tika Allah hadirkan insan itu berkali-kali menemani bahtera ku tika aku memerlukan, saat istikharah yang ku pinta menjadi jawapanNya. Sehingga seluruh jiwa ku menyangka dialah sahabat yang bakal menjadi menjadi tonggak perjuangan selama masa kehidupan. Dan tika itu aku mengharapkan persahabatan yang berpanjangan dengan ikatan yang lebih kukuh dan diredhai.. agar utusan hatinya sentiasa menemani aku, ratib bahasanya terus didendangkan di telinga dan karangan jiwanya terus kemas terukir saat aku alpa..selemah  manusia.

Saat  aku menerima darinya, saat aku mendengar ratib bahasanya. Mengikut tunjuk ajarnya tentang hidup islam, mengajar aku tentang kehidupan. saat ia memimpin aku keluar dari lorong kegelapan.. Dan tabahkan diri ini menghadapi ujian hidup. Saat ia sering membantu hidup aku yang tidak lekang dengan masalah dan dugaan yang sering melemahkan aku. Saat ia memberi kekuatan,. 
Dan saat itu, Aku disedarkan dengan teguran sahabat-sahabat yang menyayangi aku tentang menjaga hati. juga satu teguran dari seorang insan yang betul-betul mengguris hati ini. Aku tahu khilafku tetapi kenapa perlakukan aku seperti itu, setelah insan lain perlakukan aku begitu, ternyata kamu juga begitu.

Aku tidak kecewa dengan tindakanmu, Cuma aku sedih. Sesedih hati manusia. Aku sedih tika satu saat akhir Allah mengizinkan aku untuk mengetahui sesuatu, bahawa selama ini kamu seorang sahabat yang mencari-cari tahu perihal aku dari insan-insan lain. Tetapi kenapa tidak bertanya padaku sedang aku dekat denganmu. Aku ini sahabatmu. Sahabat yang punya hati. Kita punya hati yang harus dijaga. Tetapi jangan kerana hati itu kita jauh hati..

Aku tidak akan lagi menyusahkan ustaz amier seperti katamu sehingga terganggu kerjanya dalam mendidik anak bangsa. Mengganggu prestasinya sebagai seorang yang hebat. Aku tidak pernah menyangka seperti itu. Aku tidak akan menyusahkan sesiapa lagi dan tidak akan bertanya padanya lagi soal agama dan keadaaan hidupku ini, sehingga aku lupa ia juga manusia juga punya masalah. kini biarlah aku merintih tika bermunajat hanya pada Allah. Dan dengan ini aku tidak akan menyakiti hati insan-insan lain lagi. Kerana aku tidak selemah itu, aku juga mampu untuk berdikari dari mengharap bantuan manusia semata-mata.  Aku punya Allah yang nyata lebih memahamiku.
 “and i can do it!”  detik hatiku dalam memujuk hati.
Dan hakikatnya tidak pernah ada prasangka, bagaimana andai hadir ku memberi masalah padanya.. kewujudanku tanpa sedar mengganggu hatinya bertemu Pencipta. Dan aku terpaku tiba-tiba, dari doa yang ku pohon agar persahabatan dinaungi rahmatNya tiba-tiba bertukar cela. Mungkinkah dalam persahabatan itu penuh terpalit dosa?, apakah nasihat dan kata kita me’lagha’kan jiwanya?..  saat kita bersahabat kerana agamaNya. Namun tiba saat mengharuskan kita sedar, saat pertemuan diqasadkan untuk memburu redhaNya, maka perpisahan keranaNya pasti membuah makna.

Ya Allah.. sebenarnya aku masih keliru. Yang aku lihat, kenapa mereka juga begitu? Yang menegur juga melakukannya. Kerana itu menjadikan aku semkin alpa. Dan yang menghubungiku juga bukan insan-insan yang tidak memahami. Apa garis panduan batas pergaulan sebenarnya teman? Mengapa insan-insan yang seharusnya aku jadikan contoh tidak menjadi contoh. Aku baru memahami erti,. erti sebenar islam yang seharusnya aku dalami sejak dulu,. dan tidak sesekali langkah ini akan terhenti.
aku mengerti silapku. Dan aku mula mengerti tidak semua insan sempurna dan jauh dari khilaf. Khilaf itu lumrah. Setiap insan pasti melakukannya. Cuma minda sedar kita tidak boleh terima jika ia dilakukan golongan yang hebat pada pengetahuan agamanya. Iman itu berkurang dan bertambah. Itu hakikat kita manusia yang lemah. Sentiasalah memperbaiki diri tika kamu menyedari. Benar ALLAH sedang menguji setiap kata yang terzahir. Dan baru aku mengerti mengapa digariskan batas antara pergaulan lelaki dan perempuan,.. duhai insan yang mempelajari. Zahirkan ilmu yang telah kamu pelajari agar dirimu dan insan disekelilingmu terjaga kerana 

"berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara yang besar. maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil." (khutbah terakhir baginda, Rasulullah SAW)
Satu Mesej dari seorang insan, seperti memahami hatiku tika ini. Menggunakan nombor sahabatnya. Menghubungi aku dengan pengetahuan sahabatnya. Satu langkah kerana Ingin menjaga tulus hati yang perlu dijaga.


019-5433345:  Salaam.. “sesungguhnya kita menjadi kuat dengan bantuan Allah, dan tak pernah akan menjadi lemah dengan pertolongan Allah. Kita juga mulia kerana Allah, dan tak pernah akan hina kerana Allah, kaya kerana Allah dan tidak akan pernah jatuh miskin kerana Allah..” ( Hassan Al-Banna)......jaga hatimu..salam’alaik..(Iman Muizz).

Tika kita merunduk tawadhu` pada ketentuanNya dalam kudus jiwa kita membelas pada ketentuan takdir.. yakinlah Dia tidak pernah menganiaya hambaNya.  Jika itu telah tersurat maka tiada tempat lain untuk kita selain menghadapinya. berusaha dan ikhtiar. Menyelesaikannya, begitu indah tarbiahnya seni didikan penuh yang tidak mampu untuk kita tafsir,.  Allah tidak menjadikan sesuatu yang sia-sia pada kita. hikmahnya yang tidak tercapai akal kita untuk mengetahuinya, pengetahuan kita tidak seluas pengetahuanNya..

jika kehadiran ini telah banyak menyusahkan insan-insan diluar minda  sedar, moga pemergian menghembuskan ketenangan. Dan membenih subur kerana ukhuwwah, biar jatuh gugur dalam mahabbah. Kerana
..Daun yang jatuh takkan sekali-kali membenci angin..
Dan amankanlah hatimu dengan janjiNya :
"..Dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hambaNya." Fussilat::46.

mengenang satu doa dari seorang para utusanNya yang diberi ujian.. moga diberi kekuatan.. Lemahnya kita sebagai hamba.. mudah terleka dengan keasyikan fana yang indah dipandangan mata.. ditutupi oleh musuh yang nyata..
tetapi..
“sesuatu yang suci itu,..bukanlah melemahkan tetapi membangkitkan jika ia benar-benar  disirami iman atas dasar yang Maha Esa”..

“Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi 
ajakan mereka padaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan 
daripadaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk 
(memenuhi keinginan mereka) dan tentulah aku termasuk 
orang2 yang bodoh.”(QS. Yusuf 12:33)
Jaga dirimu IMAN MUIZZ,  AMIER MUJAHID.
 Jaga  hatimu  agar  tidak lemah dengan bisikan kehalusan godaan
fitnah dunia. Jaga hatimu  para mujahid.
Dengan ditemani titisan mutiara dipipi aku menulis tinta ini di 
kalam hatiku agar ia berbicara padaku di suatu ketika,
Bismillahirahmanirahim..

Ya Allah.. pada siapa harus ku rintihkan hati ini selain padaMu tuhanku..
yang sesungguhnya mengerti sirat hatiku..
istikarah keyakinanku pada Mu tuhan..
terngiang di fikiran mimpi kecilku..
ciri-cirinya menyentuh hatiku waktu ini..
Ya Allah Engkau Mengetahui kebenaran..
rahsia dalam 'genggaman' Mu..
berwaktu ku jaga hati dari sesuatu yang patut ku jauhi,.
jika takdir ini ujian untukku,.Kau tabahkan hatiku..
Ya Rabb..
lemah tak daya ku tanpa Mu ..
tak sanggup ku serah hati ini pada 'dia' yang bukan milik abadi ku..
bantu aku Ya Rabb agar hatiku tertutup..
tertutup dari terbuka untuk insan yang bukan pemilik kunci hatiku..
Ya Allah..
jika 'dia' takdirku.. tercipta ku untuknya..
maka peliharalah kami agar kami tidak lalai..
temukan kami dalam keadaan yang Engkau redhai..
selamatkan kami dari kebinasaan..
Tuhanku..
jika benar detik hati ini..
jika benar tanda tersirat dan tersurat setelah munajatku padaMu..
Kau kuatkan hati ku..
agar ujian ini dapat ku atasi dengan penuh kesabaran..
berilah  aku  petunjuk  agar aku tidak silap memilih arah..
Ya Allah janganlah kau benarkan hatiku
terbuka pada insan yang bukan milikku..
tak tegar aku..atas ketidakadilan aku menyerah hatiku pada 'dia',
sebelum dia yang benar untukku..
jika saat ini telah kau temukan kami,.
maka peliharalah jodoh pertemuan ini sebelum saatnya dengan redhaMu..
jika belum..temukan kami dengan hati yang redha keranaMu..
Tuhanku..
............................

“Cinta Ana bukan untuk lelaki tetapi untuk seorang lelaki yang mengangkat martabat seorang wanita sebagai seorang isteri”
Tak pernah aku terfikir perkara-perkara seperti ini akan berlaku..jika hanya kaitan hati aku tidak akan peduli tapi jika kaitan dengan naluri islam,..tidak sanggup ku biarkan ia walaupun sekecil zarah,. kerana ia adalah punca bagi yang besar. tidak sanggup ku pandang remeh sesuatu yang berkaitan agama yang dipertahankan selama ini.


***************************************************************






Dan padamu Teman.. Ana dah terima surat dari ina, insyaAllah Ana faham dan berusaha untuk mengikutinya. dan Ana akan cuba untuk memaafkan dan melupakan segala-galanya yang telah berlaku. dan Ana cuba untuk tidak akan mengingati walau sedikit pun. cuba sedaya yang mampu.
jika itu yang terbaik buatmu teman.


Ana rindu ukhwah kita Ina. kita hanya berpisah jasad. tetapi bukan pada hati.
dan temanku jangan kerana hati, kita ketepikan cinta saudara.
cuma selamanya ini Mengapa kamu tidak pernah hadir dan bertanya padaku..? 
agar terjawab segala persoalan diruang jiwa yang mengganggu ketenteraman hatimu..? mengapa mempersoalkan sesama sendiri.. dan akhirnya terbit pelbagai persoalan dan seharusnyakah sesama sendiri menjawabnya..? adakah kamu meragui aku? mengapa..?
teman..sejauh  manakah benar kenyataanmu itu,..? sahabat,.. dari sinilah timbulnya prasangka .. adakah kamu sedari..? mempersoalkan dan berbicara sesama sendiri perihal insan lain, tidakkah  berdosa..? maaf ku tidaklah pandai soal hukum ini.. kamu lebih mengerti kerana telah mendalaminya..  tetapi apa yang telah ku fahami, sedarkah ia telah menimbulkan dua khilaf dalam sesuatu keadaan??.. dan dalam keadaan lain prasangka yang lahir dari hati, akhirnya terzahir dengan kata-kata bicara yang didengari hati yang lain.. dan mempengaruhi persepsi mereka.. sedarkah kamu telah menimbulkan sesuatu yang besar? Ingatlah,. untuk kita pulihkan kembali persepsi orang bukan sesuatu kerja yang mudah,. apatah lagi yang melibatkan ramai insan,. Meskipun padamu kecil,..dan tanpa niatmu..ia menimbulkan sesuatu yang menjadi fitnah ke atas dirinya..sahabat,. sedarkah kita telah menzaliminya tanpa kita sedar,...
Sahabat,..
Seorang manusia yang adil dalam sesuatu urusan tidak berat sebelah timbangannya.. janganlah kita hanya mengikut kata hati dan hanya menurut apa yang kita lihat dan dengar.. pernahkah kita sedar mungkinkah ada perkara yang tidak kita ketahui?..adakah kita bertanya?...
 sahabat, dalam menyatakan sesuatu perkara.. nyatakanlah tujuan dan matlamat utama yang tepat,.. usahlah menyatakan sesuatu mengikut kata hati dan perasaanmu temanku,.. kerana ia bisa melukakan,..
Sahabat,.. aku sedari kekurangan ini,.. kesilapan ini,.. aku juga punya hati sama sepertimu,.. mengapa tidak hadir disisiku bertanya dengan hatimu dan hatiku seperti dulu??... siapa aku kini ,..? tidak layakkah aku..? Andai hadir seorang sahabat yang brada dsisiku memegang bahu ku yang hina ini yang penuh dengan memikul bebanan dosa,..tidak layakkah aku yang punyai hati yang penuh dengan palit dosa dan maksiat sehingga diperlakukan begini..??
Sahabat,..
Adakah kamu duduk sebentar bertanya mengapa air mata ini murah sangat digugurkan,...?  adakah kamu pernah bertanya..?
rambut jika tidak sengaja diselak tidak akan Nampak parut didahi,.. dan setiap parut ada puncanya.,tidak mungkin wujud dgn sendiri,.. tetapi kenapa kamu hanya menilai pada ‘parut’ tersebut tidak pada puncanya,.. kerana kamu tidak mengetahui,..? jika kamu seimbangkan keduanya dalam nilaianmu, kamu akan mengerti..
sahabat,.. amatlah bahaya jika ia tidak tepat dengan sesuatu yang kita ungkapkan.. ku akui kesalahanku,.. kekurangan ini dimatamu,.. dan dimindamu.. dan ku fahami tiada masalah yang hadir bukan dari diri sendiri..
 teguran itu adalah membangkitkan bukan menjatuh semangat seseorang apabila mendengarnya.. nyatakan dengan cara yang membangkitkan bukan melemahkan semangatnya,..dan menyebabkan sehingga ia rasakan dirinya tidak berguna,..
ku telah jawab persoalan-persoalan yang telah kamu timbulkan,.. tetapi timbul persoalan baru,.. lagi dan lagi,.. mengapa duhai teman..??  mengapa tak pernah senang aku di matamu........????
 setelah aku jawab wujudlah perkara lain... sahabat,.. apa yang kamu mahukan sebenarnya,..? nyatakan, aku mengerti,...
DIA, ALLAH Mengetahui segala sesuatu yang tidak nampak dgn pancaindera dan yang tersembunyi didalam hati..
sahabat,. yang tersembunyi didalam hati, mengertikah kamu,,..? ALLAH dan kamu lebih mengetahui..
aku juga punya hati.. hati yang aku sendiri tidak mampu tafsir dengan minda sedarku,.. sahabat aku mengerti maksud tersirat dari tindakan di luar minda sedarmu selama perkenalan kita..
Sahabat,.. pahit untuk aku diamkan, juga pahit untuk aku suarakan,.. tetapi untuk kali ini izinkan aku bersuara dalam ‘melihat’ dirimu pula temanku,.. izinkan aku pula menjadi cermin untuk menyuluh dirimu agar kamu Nampak dan lihat dari hatimu,.. dalam banyak perkara tentang kamu, cukuplah hanya ini yg inginku tekankan.,sesuatu yang tidak Nampak dengan mata,..yang tidak boleh didengar dengan telinga.. dan rasa dengan tangan,.. tetapi jika dilihat dengan seluruh pancaindera dan pandangn dari dasar hati..akan terzahirlah ia,..dengan izin Allah.
Selama waktu perkenalan kita,.. sungguh hanya engkau, aku dan bersaksikan Allah  yang Mengetahui,.. salah satu perkara yang ingin aku sentuh,.. ingatkah lagi duhai teman,..siapakah IMAN MUIZZ ..? yang kamu sering bicarakan kebaikannya untuk ku,.. dan izinkan aku sebut seorang insan lagi,..  AMIER MUJAHID,,..? bezakanlah caramu duhai teman.. Aku yakin kamu faham maksudku,..
aku kagumi,..  kesungguhanmu,..belum pernah lagi aku temui insan sepertimu sebelum nie,.bersyukur kerana diberi peluang,..
Seorang insan yang punyai sesuatu hati yang amat mendalam terhadap sesuatu,.. yang membentuk naluri yang sukar ditafsir,.
Teman,..ketahuilah hari ini, tika ini,waktu ini dan saat ini,.,..tiada lagi takbir yang mampu menutupi sirat hatimu itu,..yang tanpa sedarmu telah tersingkap,..setelah  saat ini aku kenangkan kembali setiap detik dan waktu selama  ALLAH hadirkan kamu dalam hidupku,..mengenang setiap tindakan mu dan kaitan dengan keadaan yang  telah berlaku,.. diam aku mencari erti,.dan kini segalanya telah membuktikan duhai teman..
maaf  sahabat,..kerana menyentuh soal ini,..tetapi inilah hakikat yang harus diterima,. seperti nasihat  sahabat2,.. berhati-hatilah  dengan hati kerana hatilah tempat pertama jatuhnya  pandangan ALLAH,.dan seharusnya  kamu lebih mengerti hatilah misi pertama syaitan,.. dalam menilai insan lain,. mungkin kadangkala kita tidak pernah sedar,.. itulah manusia,..
Sahabat,,.. mungkin ini kata-kata terakhirku,.. apa yang telah terjadi tidak dapat diundur kembali,.. setiap manusia ada kekurangan,kelemahan, silap dan salahnya tersendiri,.. kekurangan dan khilafku sedang aku perbaiki tetapi hasilnya masa yang menentukan selagi mana aku berusaha.
.sahabat,.. semua ini jadikanlah kenangan yang memberi  pengajaran dalam hidup kita,.. mungkin kita  tidak  akan merasa kenangan seperti ini lagi,..dan landasan ini bakal berakhir.. Maafkan ku teman...
Maaf,..dan terima kasih,..atas segalanya,..
Moga ALLAH temukan kita dengan hati, bukan dengan pandangan yang mengukirkan senyuman dibibir,..
Teman bukan aku tidak mahu mendekatimu,.. Cuma aku bimbang menyakiti hatimu lagi,. maaf  teman,..Hanya ALLAH yang mengetahui hati ini mengharap kamu bahagia,.. dan menyayangimu keranaNYA,.. tetapi manusia itu lemah,.. banyak khilafku utk menzahirkannya,.. mungkin caraku silap dalam barsahabat dengan hamba2Nya  yang lain,. maaf,..atas segala khilaf,..
Moga kamu mendapat apa yang kamu inginkan.. =)


The last one..
****************************************************
“uuummi..iman nak makan kek. Abi dah tunggu kat bawah. Jom umi..”
Panggilan Iman muizz yang comel menyedarkan aku dari mengenang waktu silam. Ditarik tanganku ke arah suamiku.
Melihat  wajah tenang suamiku mengukir senyuman tika melihat tingkahku ditarik Iman mengusik hatiku. Berdiri disamping meja melihatku sambil memegang kek hari lahir anakku Iman Muizz yang telah berusia genap tiga tahun. 

melihat detik ini, Terkenang detik perkenalan aku dan suamiku.. sungguh jodoh itu tiba, Allah pasti akan aturkan pertemuan yang lebih baik dan lebih mulia jika sampai saat untuk kita berusaha memilikinya kerana ALLAH. Menjaganya kerana Allah. Allah pasti akan bantu. 
*********************************************************************************
“ Ana macam mana dengan pinangan itu..?” Tanya ibuku kerana sudah sebulan aku masih belum memberi jawapan.
“ Ya Allah bantulah hamba MU ini agar mampu menerima seorang lelaki.. setelah apa yang terjadi memudarkan hati ini..” hati ini pudar. Hilang kemana kepercayaan pada lelaki. Takut untuk meletak harapan pada lelaki. Dan seharusnya hati ini diserahkan sepenuhnya pada ALLAH. Ya ALLAH tunjukkan jalan yang Kau redhai..

Ibunya hadir menemui aku dan kelembutan bicaranya menyentuh hatiku tentang dia, ibunya hadir menenangkan hatiku setelah mendengar berita dari ibuku bahawa aku masih belum memberi jawapan. Dengan kelembutan ibunya,.menggerakkan hati aku untuk mengetahui perihalnya. keluhuran dan kesungguhan hatinya dari apa yang aku dengar dari ibu, abah dan adik-adik telah menyentuh hati ini terbuka untuk menerimanya.

Sepanjang majlis ijab Kabul, aku langsung tidak mampu melihat wajahnya.
Dan suatu ketika..

“kamu...?” kataku sambil melihat wajah suamiku,..
“ Ya..saya..Muhammad Ikhwan Fitri” katanya memperkenalkan diri seperti aku tidak mengenalinya.
“ Anta berani yaa..dalam diam..” kataku sambil menundukkan pandangan. Malu rasanya.

Wajah ini kembali mengukirkan senyuman. Dan sesi taakruf kami mengembalikan keceriaan diwajahku tidaklah hambar seperti waktu diijab kabulkan. Tidak tahu dari mana tiba-tiba terbitnya bahagia ini dihati dengan hanya melihat wajah seorang suami yang dulunya ketua lajnahku. Tidak disangka.

“ Ya dalam diam saya selalu doakan kamu, Ana. Saya hanya lihat Ana dari jauh. Kerana saya perlu menjaga hati ini. Itu amanah. Dan tika Ana menghadapi ujian saya tidak menyampaikan kata semangat seperti kata-kata Iman Muizz kepadamu. Tetapi ingatlah saya tidak pernah tinggalkan kamu, kerana saya yakin kamu tidak sendirian tika diujiNya. kamu ada Allah yang Maha Hebat kuasaNya. Dan  saya menyampaikan kata dan nasihat itu pada Allah agar Allah titipkan ia padamu. Kerana saya bimbang hati kita akan tercemar. Dan saya minta maaf kerana semua yang terjadi itu, salah saya membiarkan kamu berurusan dengan ustaz Amier Mujahid yang sepatutnya kamu berurusan dengan saya. Maaf isterku..kerana menjaga hati ini sehingga lupa menjaga hatimu yang baru memahami erti. Tika perkara itu terjadi saya sentiasa doakan Allah pelihara Ana.” Katanya dengan penuh rasa bersalah.
"Ya Allah,.tika sujudku berdoa memohon Engkau melindunginya. Dan tika aku meminta dia dijagaMu dari dunia fatamorgana yang menutup pandangan dasar iman. ternyata Engkau mendengarnya Ya ALLAH. Dan kini disaat aku hampir putus asa selemah manusia Kau hadirkan dia disampingku memberi kekuatan DENGAN JALAN YANG LEBIH KAU REDHAI. sungguh Kau tidak pernah tinggalkan hambaMu walau sesaat. Saat Kau menjaganya, dan Kau mendidikku dengan tarbiahMu agar aku lebih mengerti dan memahami hukum kalamMU. inilah yang Ana nantikan selama ini. ternyata masih ada ar-rijal sepertinya"  bisik hati kecilku.
Katamu itu membuatkan aku kagum padamu, Fitri. Kamu menolak ketepi egomu sebagai seorang lelaki untuk seorang isteri. Tetapi kamu meletak tinggi egomu untuk seorang wanita yang tidak halal untukmu. Baru aku mengerti mengapa ego sungguh kamu tika kita berorganisasi sehingga terkadang mencabar kesabaranku, geram betul.

“ Bagaimana anta tahu Iman Muizz mesej Ana..? Tanya aku kehairanan.
“kerana nombor yang sampai dalam handphone Ana itu nombor abang..” katanya sambil melihat wajahku


*********************************************************************************
“UMI..abi panggil umi tu..jom umi..” panggilan manja anakku menyedarkan aku kini berada disamping suamiku. ternyata aku bahagia dengan ketentuanNYA.

 Kita sebagai hambaNya hendaklah bersabar. Tika kita minta rama-rama diberi beluncas,lalu kita merintih. Dan tika kita minta bunga diberi kaktus, lalu kita merintih. Diminta pula pelangi. Dihilangkan matahari yang ada dan diberi hujan,. Lalu kita merintih mengapa Allah tidak memberi apa yang kita inginkan selama ini.. tanpa kita sedari.. beluncas yang diberi akhirnya akan bertukar menjadi rama-rama yang cantik. Kaktus yang tajam itu, akhirnya akan mengeluarkan bunga. Dan dihilangkan keceriaan yang ada dengan menghilangkan sinar matahari lalu diturunkan hujan.. rupanya Allah ingin hadiahkan pelangi. Begitu kasihnya Allah pada kita. Tidak diberi kehendak, tetapi Allah beri apa yang kita perlu. Bersyukurlah dan berusaha, jangan putus asa. and remember,
 you can do it.!